Menu

Mode Gelap
How To Handle Every Movie Challenge With Ease Using These Tips The Most Influential People in the Green House Industry and Their Celebrity Dopplegangers Technology Awards: 6 Reasons Why They Don’t Work & What You Can Do About It

Uncategorized · 6 Sep 2023 08:54 WIB ·

Desa Made Resmi Berpredikat Kampung Bebas Narkoba


 Desa Made Resmi Berpredikat Kampung Bebas Narkoba Perbesar

 

Lamongan — Patroli Berita Indonesia

Desa Made Kecamatan Lamongan resmi menyandang predikat kampung bebas narkoba, Selasa (5/9) di Balaidesa Made. Penetapan tersebut merupakan realisasi komitmen Pemerintah Kabupaten Lamongan bersama Polisi Resor (Polres) Kabupaten Lamongan dalam menciptakan lingkungan yang kondusif.

Penetapan predikat kampung bebas narkoba ini berlandaskan jumlah ungkap kasus penyalahgunaan narkoba di Desa Made cukup tinggi, yakni 5 perkara dengan 6 tersangka. Sedangkan keseluruhan kasus penyalahgunaan narkoba di Kabupaten Lamongan sampai Agustus 2023 ini tercatat ada 16 perkara dengan 25 tersangka.

“Tingginya kasus narkoba di Desa Made menjadi keprihatinan bagi Pemkab Lamongan. Dibentuknya kampung bebas narkoba merupakan upaya Pemkab Lamongan bersama Polres Lamongan dalam menciptakan lingkungan yang kondusif. Disamping itu kami tidak hanya melihat berdasarkan angka saja, namun kami juga melihat dampak dari yang disebabkan para tersangka terutama pada pertahanan keluarga,” tutur Bupati Lamongan Yuhronur Efendi atau usai menandatangani kesepakatan Desa Made sebagi kampung bebas narkoba.

Hadirnya kampung bebas narkoba pertama di Lamongan akan menjadi ajang pembekalan kepada generasi muda akan bahaya narkoba dari sisi medis dan sisi hukum.

Satu suara dengan Pak Yes, Kepala Polres Lamongan Yakhob Silvana menerangkan bahwa kampung bebas narkoba merupakan media meningkatkan sinergitas pemberantasan narkoba. Terlebih, transisi masa pandemi menjadi endemi mengakibatkan mobilitas masyarakat meningkat. Hak tersebut dipastikan akan mengakibatkan ancaman bahaya narkoba di Indonesia terutama di Lamongan.

“Peredaran gelap narkoba sangat mengkhawatirkan baik secara kualitas maupun secara kuantitas, apalagi penggunaan narkoba di Indonesia masuk ke semua kalangan bahkan mulai dari kalangan remaja,” terang Yakhob.

Dalam pungkasnya, Yakhob meminta kepada masyarakat Desa Made aktif membangun sinergitas pencegahan penggunaan narkoba. Dengan cara berani melaporkan pengguna bahkan melaporkan diri sendiri apabila terjadi penggunaan dan kecanduan obat terlarang.

Pada kesempatan yang sama juga dilaksanakan penandatanganan kerjasama dengan Kesatuan Bangsa dan Politik Kabupaten Lamongan dengan satuan petugas narkoba Polres Lamongan tentang adanya sosialisasi rutin pemberantasan peredaran gelap narkoba, selanjutnya bersama Dinas Kesehatan Kabupaten Lamongan terkait deteksi dini penggunaan narkoba dan rehabilitasi, dan yang terakhir bersama Satuan Polisi Pamong Praja Kabupaten Lamongan agar melakukan pengawasan pengedaran minuman beralkohol di Kabupaten Lamongan.

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

“PARA PUTRA WAYAH MADURA HADIRI BPF 2024 Di YOGYAKARTA”

22 Mei 2024 - 00:28 WIB

Beri Dukungan Kinerja PJ Bupati Sampang, Ribuan Massa Turun Jalan

21 Mei 2024 - 15:01 WIB

WALI KOTA ERI SIAPKAN FESTIVAL SAMBELAN MASUK RANGKAIAN HJKS TAHUN 2025

20 Mei 2024 - 22:40 WIB

FESTIVAL RUJAK ULEG 2024 USUNG TEMA ‘THE HISTORY OF RUJAK CINGUR’, WALI KOTA ERI CAHYADI: SIMBOL KEBERSAMAAN WARGA SURABAYA

20 Mei 2024 - 22:39 WIB

Pj. Bupati Andriyanto Berangkatkan 366 Calon Jamaah Haji (CJH) Kloter Pertama Kabupaten Pasuruan

20 Mei 2024 - 22:37 WIB

Hari Ini, 1095 CJH Kabupaten Pasuruan Diberangkatkan ke Asrama Haji Sukolilo

20 Mei 2024 - 22:36 WIB

Trending di Uncategorized