Menu

Mode Gelap
How To Handle Every Movie Challenge With Ease Using These Tips The Most Influential People in the Green House Industry and Their Celebrity Dopplegangers Technology Awards: 6 Reasons Why They Don’t Work & What You Can Do About It

Surabaya · 2 Agu 2023 10:44 WIB ·

Jadi Pembicara Indo-Pasific Endeavour 2023, Kapolres Tanjung Perak Sampaikan Peran Kepemimpinan Polisi Perempuan


 Jadi Pembicara Indo-Pasific Endeavour 2023, Kapolres Tanjung Perak Sampaikan Peran Kepemimpinan Polisi Perempuan Perbesar

TANJUNGPERAK — Patroli Berita Indonesia

 

Kapolres Pelabuhan Tanjung Perak AKBP Herlina menjadi pembicara dalam seminar internasional Indo-Pasific Endeavour (IPE) 2023 bertajuk Perempuan, Perdamaian dan Keamanan pada Selasa (1/8).

 

Bertempat di dalam kapal perang Australia HMAS ANZAC/FH 150 yang tengah bersandar di Dermaga Jamrud Utara, AKBP Herlina menyampaikan mengenai peran kepemimpinan perempuan dalam institusi Polri.

 

Menurut lulusan Seba PK Polwan 1997 ini, ada 6 aspek kompetensi yang wajib dimiliki oleh seorang pemimpin. Yakni, pengetahuan, pemahaman, kemampuan, value, attitude, dan interest. Dengan kemampuan tersebut, maka tujuan institusi ke depan dapat dicapai dengan cepat dan tepat.

 

“Seorang pemimpin memiliki peranan penting dalam mencapai tujuan institusi. Perjalanan mencapai tujuan yang diinginkan tersebut di antaranya membutuhkan pengetahuan, pengalaman, intuisi, dan koneksi yang dimiliki oleh seorang pemimpin,” terang AKBP Herlina.

 

Selain itu, tambah dia, seorang pemimpin juga memiliki peran untuk meminimalkan gap yang ada dengan cara melakukan proses problem solving terhadap permasalahan yang terjadi guna mencapai tujuan yang diinginkan.

 

“Pemimpin terkadang dihadapkan pada situasi di mana pemimpin diharuskan untuk mengambil keputusan yang cepat, sehingga keempat aspek pendukung seperti pengetahuan, pengalaman, intuisi, dan koneksi dapat membantu seorang pemimpin untuk mengambil keputusan yang cepat dan tepat,” paparnya.

 

Meski demikian, Herlina tak memungkiri bahwa wanita yang menduduki jabatan penting di pemerintahan selalu disorot. Menurutnya, hal ini tak terlepas dari persepsi peranan gender yang telah tertanam lama di masyarakat.

 

Yakni, anggapan perempuan adalah lebih lemah secara fisik dibandingkan dengan laki-laki, sehingga kurang produktif. Bahkan memunculkan persepsi profesi feminim atau pekerjaan perempuan. Alhasil ada stereotype terhadap pekerjaan tertentu yang bersifat maskulin atau feminism.

 

“Meskipun saat ini sudah banyak wanita yang mengambil posisi sebagai pemimpin, namun perlu juga disadari bahwa kesempatan bagi perempuan untuk mengisi posisi kepemimpinan masih terbatas,” kata Herlina.

 

Pandangan tersebut pun diperkuat dengan fakta seperti misalnya, dari 39 kapolres di Jawa Timur saat ini, hanya ada satu perempuan yang mendapatkan jabatan tersebut.

 

Walau begitu, Herlina memberikan contoh agar pemimpin perempuan di suatu institusi tetap menyajikan peranan yang optimal dan mampu untuk terus bertarung.

 

Salah satunya dengan menjadikan fungsi preemtif, preventif, dan represif di dalam institusi Polri sebagai sebuah tanggung jawab.

 

“Seorang pemimpin sebaiknya tidak menganggap ketiga fungsi tersebut menjadi opsi bagi perempuan dalam institusi kepolisian. Namun sebagai pemimpin, ketiga fungsi itu harus dianggap sebagai tanggung jawab, bukan pilihan,” tegasnya.

 

Terakhir, dalam presentasinya Herlina mengutip pesan motivasi dari politisi sekaligus aktivitis Amerika Serikat, Eleanor Rosevelt, yang mengatakan the choice we make are ultimately our responsibility (pilihan yang kita buat pada akhirnya adalah tanggung jawab kita).

 

“Pilihan yang kita ambil dalam hidup merupakan tanggung jawab kita. Sama halnya dalam menjadi pemimpin, itu merupakan sebuah pilihan. Maka dari itu, penting untuk melakukan yang terbaik dari setiap pilihan hidup yang kita ambil,” pungkas mantan Kasatbinmas Polrestabes Surabaya ini.

 

Dalam kegiatan seminar internasional tersebut turut dihadiri oleh Konsul Jenderal Australia Fiona Hoggart, Captain Patrol Boat Melanie Verho, Kolonel Dewi, anggota polwan Polres Pelabuhan Tanjung Perak, anggota kowal Lantamal V Surabaya, perwakilan perempuan Basarnas, dan perwakilan dari Lapas Surabaya.

 

Acara kemudian dilanjutkan dengan resepsi HMAS ANZAC Indo-Pasific Endeavour 2023 yang dihadiri oleh perwakilan Polda Jatim, Polrestabes Surabaya, Polres Tanjung Perak, Koarmada II Surabaya, Kodiklatal Surabaya, Polairud Polda Jatim, Syahbandar Surabaya, Bea Cukai Surabaya, Imigrasi Surabaya, dan perwakilan dari Pemerintah Kota Surabaya.

Artikel ini telah dibaca 1 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

KAKI Harap Eri Cahyadi Walikota Surabaya Selesaikan Sengketa Tanah PDAM Surya Sembada

24 Mei 2024 - 13:53 WIB

Walikota Surabaya Cak Eri Cahyadi safari sambang warga, tomas, toga, dan ormas tekankan kebersamaan meningkatkan SDM untuk membangun kota

23 Mei 2024 - 08:34 WIB

Tim Respati Polrestabes Surabaya Amankan 6 Pemuda Ala-ala Gengster TOK

20 Mei 2024 - 07:04 WIB

Satresnarkoba Polrestabes Surabaya Berhasil Amankan Pengedar Serta Pemakai Narkoba Jenis Sabu di Sidoarjo

20 Mei 2024 - 07:01 WIB

Oknum Polsek Sukomanunggal di Proses Propam

14 Mei 2024 - 05:19 WIB

Ramai Dugaan Penyuapan Senilai 2,5 Milliar Yang Diterima Unit PPA Polres Tanjung Perak, Apakah Propam Sudah Tak Fungsi

12 Mei 2024 - 12:23 WIB

Trending di Surabaya